Konser kedua Nijigasaki diadakan secara online pada tanggal 12 & 13 September 2020. “Tanoshii no Tensai” yang kamu bawakan beneran luar biasa!

Semuanya berakhir dengan lancar beneran bikin aku lega! Banyak banget bagian dari lagu “Tanoshii no Tensai “ yang ngena di diriku, terutama pas awal latihan sering banget aku sampai nangis. Pas bait kedua di bagian “terkadang kita terluka” sama “ aku benci dengan diriku yang kayak gini” itu, aku beneran mikir apa jangan-jangan yang dia maksud itu aku. Sebenarnya aku takut banget bawain lagu “Tanoshii no Tensai” di konser kedua yang notabenenya tidak ada penonton. Premis lagu Ai kan biasanya bikin semua orang ikut meriah, tapi pas latihan aku beneran khawatir gimana jadinya nanti. Bagian yang bilang “aku gak sendirian” kalau dinyanyikan pas konser tanpa penonton itu aku jadi ngerasa kayak “aku beneran sendirian, deh”, ,mau sebanyak apapun aku ulangi tetap aja aku bakal nangis pas nyanyiinnya. Sebab aku udah mengalami apa yang namanya “pemandangan yang gak pernah aku liat” yang dibilang Ai, makanya aku pengen liat lagi pemandangan itu, terlebih lagi sekarang….

Setelah itu, gimana caranya kamu melahirkan penampilan yang powerful gitu?

Pas aku mikirin gimana aku bisa melalui ini, aku yakin kalo Ai itu penuh semangat, ditambah dia itu “jenius yang seru” makanya dia bisa melaluinya dengan seluruh kekuatan. Justru karena itu, aku ngerasa harus jadi “jenius yang seru” juga, terus aku pengen nyoba buat nyalurin perasaan seru yang meledak-ledak pas konser pertama di konser online ini juga. Abis itu, aku ngerasa semuanya menikmati konsernya menembus ruang di balik kamera itu, walau gak ada penoton di depanku. Tentu aja sebelum naik ke panggung aku beneran gugup dan takut. Tapi pas naik, aku ngerasa kayak Ai bilang “Ayo, Natsumi” ke aku. Dari situ aku jadi tegar sampai kaget sendiri! “Mulai sekarang ini adalah panggungku! Liat aku!”, gitu. Ini lucu banget, sih… Hahaha.

Enggak, kok! Hahaha. Itu mungkin karena kamu ketularan Ai kali!

Usaha apa sih yang kamu lakukan untuk membangun stamina menuju konser kedua ini?

Di lirik lagu “Tanoshii no Tensai” juga ada bilang gini, “alih-alih membidik, mending nembak sebanyak-banyaknya”, gitu!

Dengan kata lain?

Pokoknya aku harus berulang kali bernyanyi dan menari sebanyak-banyaknya. Mengulanginya berkali-kali setiap hari sampai orang mikir “kok bisa dia menari segininya?. Jujur aja, pertama kali aku liat koreografinya aku mikir “emang ada yang bisa nari kayak gini!?” Bahkan abis aku lakuin pun belum bisa aku nyanyiin sampe abis. Berdiri lama dengan satu kaki, melompat-lompat, liriknya juga banyak, beneran jadi kesulitan sendiri buatku. Tapi, entah gimana aku bisa sampai di level menikmatinya saat hari H. Kalo dipikir lagi, aku beneran gugup sampe pengen muntah pas stage konser kedua… Mungkin yang paling gugup seumur hidupku lebih dari konser pertama Nijigasaki. Tapi, aku tau kalo temen-temenku juga sama gugupnya. Selain karena tanpa penonton, dan mereka gak kayak biasanya. Karena itu juga, sebab aku bakal nyanyiin “Tanoshii no Tensai”, jadi aku janji buat gak nangis pas konser. Sebab dikit aja aku pengen nunjukin sisi lemahku ke teman-teman pasti aku bakal baper, jadi sampai akhir konser aku harus tetep “Tanoshii no Tensai”, dan tetep tegar di depan member lain. Seminimal mungkin aku pengen jadi kayak Ai…!

Pas nampilin “Meccha Going” juga perkembanganmu jadi perbincangan. Gimana menurutmu?

Aku beneran berkali-kali nyanyiin lagu ini. Aku ngerasa paling bagus bawainnya pas LL Fest, tapi ada bagian yang membuatku masih belum puas. Namanya panggung itu misterius deh, ada koreo yang bahkan pas latihan aku gak bisa tapi pas konser mendadak bisa. Aku sendiri aja kadang kaget ama diri sendiri, hahaha! Waktu di LL Fest perasaanku sebagai Ai meledak-ledak, tapi yang bikin aku kesal karena staminaku gak bisa ngikutin perasaan itu. Terus pas konser kedua aku pengen bisa mengerahkan Ai seluruhnya makanya aku latihan sekeras mungkin, jadi mungkin aku udah bisa nyanyiinnya paling stabil dibanding sebelumnya. Ini panggung dimana aku bisa tampil sebagai Ai dari awal sampai akhir.

Apa ada penampilan member lain yang bikin kamu terkesan?

Kalo ngeliat dari sisi Ai, penampilan Rinari beneran pengen bikin nangis! Aku sendiri suka lagu “Analog Heart” dan denger lirik “Gak perlu lagi nyembunyiin senyum kamu, tunjukin aja apa adanya” itu bikin aku meluk Rinari yang udah tumbuh kuat. Pas stage malam hari pertama, aku ngeliat dia teriak “nanti kita ketemu lagi di sini ya!” malah bikin aku tambah pengen nangis. Rinari yang makin hari makin berkembang keliatan silau banget.

Kamu berdiri berdua sama cast Asaka Karin yaitu Kubota Miyu, jadi menurut kamu gimana penampilan DiverDiva?

Pas awal DiverDiva dibentuk, aku gak kebayang banget gimana nyanyi dan menari di samping Miyutan. Aku ngerasa harus latihan biar pantas buat berdiri di sampingnya, jadi mungkin DiverDiva ini jauh lebih sulit dibanding dengan “Tanoshii no Tensai”. Bahkan usaha paling kerasku aja pas disandingkan sama Miyutan waktu dance, kerasa banget perbedaan pengalaman kami. Perbedaan jam terbang itu gak mungkin ketutup segitu mudahnya. Itu bikin aku mikir kalo hidup itu gak selalu manis… Aku yakin Miyutan gak mikir gini, tapi aku yakin kalo pas latihan koreo pertama aku cuma jadi beban. Pas Miyutan pulang dan aku tinggal sendirian, aku beneran nangis sejadi-jadinya.

Unit sendiri juga dinding besar untuk kamu, ya.

Kemudian, mungkin Miyutan sadar aku sedang murung dan segera ngabarin aku. Isinya juga bukan nyemangatin aku tapi kayak “ayo senang-senang sampe hari H”, kayak gitu. Aku ngerasa kayak “maaf banget aku gak bisa diandalin”, tapi kalo aku mikirnya gitu terus itu bukan DiverDiva. “Aku bakal berusaha biar bisa sejajar denganmu” atau “maaf banget aku gak bisa diandalin”, dalam perasaan aja aku udah kalah, jadi aku memperbaiki pemikiranku dan berusaha agar bisa setara dengannya di panggung sebagai Ai nantinya. Abis itu aku terus latihan sambil bilang ke diri sendiri “Aku adalah Ai!” Gak cuma latihan stamina dan dance, aku juga melatih mentalku. Mungin juga berkat latihan itu makanya pas tampil aku gak mikir “apa aku udah sejajar denganmu”, tapi kami bisa bernyanyi bergantian saling berpadu satu sama lain, dan itu seru banget! Pas MC aku juga sempat bilang, pas akhir koreo “SUPER NOVA” kan ada bagian kami berjalan berdua ke tengah, sebab kami berjalan berhadapan, jadi kami minta koreonya diganti agar tatapan kami berpapasan. Dan pas hari H saat sampai di bagian itu, aku ngerasa kayak Miyutan bilang “Ini nih bagian rap, maju lo!” itu bikin aku semangat banget! Aku juga kayak “Ayo, siapa takut!” sambil masuk ke bagian rap. Kalo solo aku emang harus jaga semangat sendirian, tapi kalo berdua kayak bersinergi. Ada keseruan yang beda dengan tampil sendirian, makanya unit itu seru banget menurutku.

Mungkin ada perubahan dalam penampilan berkat pengaruh orang lain adalah kelebihan unit. Gimana kalo lagu “Love Triangle”?

Sebenarnya aku kesulitan untuk membuat ekspresi wajah. Aku harus ngeluarin ekspresi dengan hubungan cinta segitiga, terus pas aku pastiin lagi pas latihan rasanya kayak beda gimana gitu… Abis balik ke hotel aku latihan ekspresi di cermin pas tengah malam, jadi pas hari H aku emang agak kurang tidur. Sebab di kamar sebelahku ada Miyutan, jadi pas ngebayangin ada Miyutan di balik cerminku jadi agak malu sendiri sih, hahaha… Di lain kondisi, pas latihan aku juga menghadap ke cermin, tapi karena Miyutan itu imut banget aku jadi tanpa sadar melihat ke dia! “Ngapain sih!” aku kayak marah-marah ke diri sendiri, hahaha. Kalo ngeliat muka Miyutan, saking imutnya aku jadi minder… Pas tampil dia jago banget bikin ekspresi wajah, jadi aku juga mau diperhatiin dan diliat sama dia!

Yang terakhir, apa sih antusiasme kamu untuk konser ketiga?

Kali ini aku udah meningkatkan staminaku, dan berada di level dimana aku bisa puas dengan penampilanku dan bisa nyanyi maksimal. Karena sekarang gak ada penonton makanya aku berusaha ngasih pandangan sebanyak mungkin lewat kamera, dan tampil sambil mencari-cari kamera untuk ngasih liat betapa serunya konser ini. Kalo dipikir lagi, aku agak kaget sama diri sendiri yang bisa kayak gitu. Padahal dulu aku cuma semaksimal mungkin menghadap lurus ke depan, dan gak ada kepikiran buat melihat wajah penonton. Meluasnya pandanganku kurasa juga bagian dari perkembanganku. Walau masih belum matang, tapi aku pengen berkembang sedikit demi sedikit buat ngasih liat diriku dan Ai. Selain itu, dengan dipastikan adanya konser aja udah bikin aku seneng, jadi aku bakal berusaha keras untuk itu! Aku pengen kalian ngeliat kami terus berlari, ditambah kami akan selalu berlari! Kemudian, bisa ketemu fans di panggung itu beneran terbaik. Aku yakin lewat anime nanti makin banyak yang menyukai kami, jadi biar cintanya gak putus dan makin banyak yang menyukai kami, aku bakal terus berusaha. Mohon dukungannya buat seterusnya! 

 

 

One thought on “Interview Murakami Natsumi | Love Live! Days Nijigasaki SPECIAL 02”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *