Menulis Mini Novel Untuk Menafsirkan Lagunya!?

Menuju Panggung Baru Ai

Konser keempat yang luar biasa, kerja bagus! Itu adalah konser tunggal pertama kalian di Osaka kan, aku pengen denger kesan jujur kamu soal konsernya!

Kami diberi izin untuk berkeliling panggungnya pas sampe di Kyocera Dome itu, tapi tempatnya luas banget serius, kayak ada di luar angkasa, malahan bikin aku gugup. Aku yang awalnya ragu buat nyanyi di sana, rasanya gak mau kalah abis liat penampilan Akina sama Shuu yang hitungannya masih member baru. Koreografi pas mereka berjalan mendatangi kami itu beneran bagus. Liat mereka datang pada kami dari jauh dengan bangganya, bikin aku ngerasa akhirnya mereka beneran jadi bagian dari kami. Padahal jauh sebelum kami rekaman untuk game (SIFAS), kami udah kerja bareng, aneh banget ya. Aku seneng bisa ngasih liat ke penonton “Eh, mereka udah jadi temen kami loh, didukung yak!” Aku sayang banget sama Nijigasaki dimana mereka ikut gabung.

Gimana pendapatmu soal penampilan mereka?

Solo stage aku yang pertama tuh di Stella Ball, jadi kapasitas penontonnya beneran beda jauh. Padahal tampil di depan mereka berdua aja udah bikin gugup sampe mual sendiri rasanya, tapi mereka berdua gak ada perasaan kayak gitu dan tampil dengan tangguh di panggung, secara tulus aku respek banget sama mereka berdua. Aku aja awalnya tertekan soal “gimana aku harus sampai di garis imej Ai yang merupaka seorang jenius”, tapi buat nunjukin penampilan Lanzhu yang kayak gitu pasti butuh kesamaan di antara mereka. Dan aku yakin Akina berhasil melalui itu, pokoknya hebat deh. Shuu lagunya beneran mempesona dan meriah, tapi liat deh staminanya, hebat banget! Dia terus-terusan nyanyi full power, berlari, menggila… Bikin kena mental deh.

Kamu menampilkan “Diabolic mulier” sebagai karakter Ai, kan.

Stage Ai selama ini kan bawaannya bikin meriah bersama penonton dari ujung ke ujung, tapi kali ini beneran diam gak gerak di center doang. Makanya, aku agak cemas, bisa gak aku ngasih liat sosok Ai ke para penonton dengan baik… Bahkan sampai hari H aku masih bingung, tapi abis tampil langsung, tetep aja light stick penonton diam gak bergerak. Tapi, sebaliknya itu bikin aku paham mereka sedang fokus nonton penampilanku, dan pandangan penonton jadi makin nikmat! Aku kaget karena ada perasaan yang gak pernah aku rasain sebelumnya. Abis itu, lirik lagu “Diabolic mulier” ini liriknya beneran membatin, jadi aku bikin cerita sendiri untuk menggambarkan lagunya.

Cerita?

Aku ngerasa kalo cuma bawain lagunya tanpa paham liriknya bener-bener itu kayak setengah hati aja… Gimana sebenarnya Klub Produksi Game Analog bikin kisahnya, jadi aku beneran nulis manuskrip novel sekitar 10 halaman. Kalo gak gitu nanti aku gak bisa memahaminya. Kisah gadis 16 tahun yang lahir dari garis keturunan vampir, terus harus menjalin hubungan dengan orang yang beneran disukainya… Malu ih, segini aja deh, hahaha. Aku menghabiskan waktu untuk mencerna dunianya. Kostumnya juga dipilih oleh fans agar sesuai dengan gambaran dunianya, terus aku cat pirang rambutku agar sesuai dengan kostumnya, tapi aku seneng karena kece!

Yang terakhir, berikan antusiasme kamu buat 5th live nanti.

Nanti akan jadi konser 4 hari pertama kami, jadi moga aja sukses. Enggak, pasti bakal kami bikin sukses! Gitu deh. Kami juga bakal ngasih liat pesona tiap unit di season dua nanti, jadi selagi fokus di sana, nantikan juga 13 member Nijigasaki pas Yuuyu masuk nanti!

2 thoughts on “Interview Murakami Natsumi | Love Live! Days Nijigasaki SPECIAL 03”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *